banner 728x250

Ini Harapan Ketua APKASINDO Ketapang Setelah Dibukanya Kembali Ekspor Minyak Sawit Indonesia

banner 728x250  
banner 728x250  
banner 728x250  

Intensnews.co.id – Ketapang.  Kalbar.  Presiden Joko Widodo sudah mengeluarkan statmen untuk mencabut larangan ekspor produk minyak sawit termasuk minyak goreng dan CPO yang berlaku mulai Senin (23/5/2022).

Hal ini langsung mendapat respon positif dari berbagai kalangan, terlebih para pengusaha, distributor serta para petani yang berkecimpung di bidang perkebunan kelapa sawit yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Ketua APKASINDO Perjuangan Kabupaten Ketapang Kalimantan Barat Lusminto Dewa, dalam keterangan nya menyampaikan apresiasi dan terima kasih atas langkah kebijakan yang telah diambil Presiden Jokowi dan pemerintah dalam membuka kembali kran ekspor produk minyak sawit

banner 728x250  
banner 728x250  
banner 728x250  

“ Bapak Presiden telah menyampaikan pada tanggal 23 mei nanti akan mencabut moratorium ekspor cpo dan produk olahannya, kami sebagai petani sawit mandiri APKASINDO Perjuangan Kabupaten Ketapang menyampaikan terima kasih dan apresiasi atas langkah yang telah diambil pemerintah yang kami kira sudah sangat tepat ” Jelas Lusminto Dewa, Jumat 20 Mei 2022 Pukul 21.00 wib.

Ditambahakannya, dengan ada nya kebijakan ini, tentunya akan mempengaruhi harga TBS ( Tandan Buah Segar ) yang diharapkannya akan kembali menguat sehingga animo produksi, distribusi serta penjualan TBS di kalangan petani sawit mandiri kembali bergairah

“ Harapan bersama semoga harga tbs terus menguat sesuai dengan harga indeks yang telah ditetapkan pemerintah sehingga penjualan tbs di kalangan petani mandiri semakin lancar dan tidak mengalami hambatan ” Tukasnya

Pemerintah sendiri seperti yang diketahui, telah menerima banyak keluhan dari kelompok petani atas keputusan larangan CPO tersebut. Maka dari itu, melalui keterangan resmi Presiden Jokowi, Pemerintah kembali membuka ekspor cpo dan minyak sawit dimana hal ini disambut gembira oleh para petani sawit.

“ Kebijakan pencabutan larangan ekspor minyak CPO dan turunannya ini adalah bentuk kepedulian pemerintah terhadap nasib sekitar 17 juta petani sawit di Indonesia, dan kami menyampaikan sekali lagi terima kasih atas diakomodirnya aspirasi para petani sawit ” Tambahnya

Lusminto Dewa juga berharap agar pemerintah sudah menyiapkan strategi dan kebijakan jangka panjang untuk memastikan masalah kelangkaan minyak goreng serta harga yang terlalu tinggi tidak terulang di masa yang akan datang.***(jk)

banner 728x250

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

You cannot copy content of this page